Teknik Dasar Lompat Jangkit

Posted on

Teknik Dasar Lompat Jangkit – Pada kali ini yuksinau.co.id akan menerangkan materi tentang Lompat Jangkit yang mana pembahasanya meliputi pengertian, cara bermain, peraturan, teknik dasar, contoh gambar lapangan dan berita tentang Olahraga secara lengkap.

Lompat Jangkit (triple jump) adalah jenis lompat sporty, di mana atlet menyelesaikan tiga fase lompat untuk mendarat di sandpit pendaratan.

Jika atlet membuat hanya satu tolakan dalam lompat jauh, berenang sekali dan kemudian mendarat, maka ia membuat 3 repetisi dalam lompat, melayang dan mendarat tiga kali. Tiga lompatan dalam wabah ini juga disebut lompatan langkah-hop. Hop adalah fase pertama lompatan yang dilakukan seorang atlet dengan kaki terkuat.

Lompat Jangkit

Langkah adalah lompatan kedua, yang harus dilakukan dengan kaki yang sama selama fase lompat dan lompat, dan lompatan terakhir, yang harus dilakukan dengan kaki yang berbeda sebagai push-off.

Posisi ketiga fase lompat juga penting, yang berarti bahwa atlet masih harus melakukan tolakan terkuat dalam tiga fase ini.

Sejarah Tentang Lompat Jangkit

Olahraga outbreak menjadi salah satu olahraga yang dipertimbangkan pada Pertandingan Olimpiade modern pertama di Yunani pada tahun 1896 dan dimenangkan oleh seorang juara bernama James Connolly.

Sejarah Tentang Lompat Jangkit

Teknik yang digunakan Connolly pada saat itu sama dengan yang saat ini, yaitu bahwa Connoly menggunakan dua kaki yang sama untuk lompatan pertama dan kedua dan kaki lainnya untuk lompatan terakhir.

Olahraga lompat diilhami oleh sejenis lompat olahraga sejak era Yunani klasik, di mana pelompat membuat beberapa lompatan sebelum lompatan terakhir, yang sayangnya tidak diketahui secara pasti tentang jumlah lompatan atlet pada waktu itu dan aturan dalam lompat.

Mitologi Irlandia menyebutkan bahwa tahun 1829 SM Dalam pertandingan Irlandia kuno, Tailteann Games, olahraga lompat menular dimainkan.

Dalam catatan ini, atlet melompat tiga kali atau sama dengan satu lompatan pada waktu itu.

Jika olahraga lompat hanya dikejar oleh atlet pria di Olimpiade modern pertama, bertahun-tahun kemudian, pada tahun 1996, wanita akhirnya bisa bergabung dengan kejuaraan lompat di Olimpiade di Atlanta.

Teknik Dasar Lompat Jangkit

Teknik dari Lompat Jangkit

Sebagai aturan, latihan lompat berlangsung melalui awalan (lari), lompatan pertama (melompat), lompatan kedua (langkah), lompatan ketiga (lompatan) dan pendaratan.

Tentu saja, fase-fase ini harus dilengkapi dengan teknik tertentu sehingga atlet dapat menempuh jarak lompatan terbesar. Berikut ini adalah deskripsi teknik lompat:

Awalan

Pada awal ini, para atlet berlari maksimal 45 meter ke papan penolakan untuk melakukan penolakan pertama (hop).

Dalam posisi awal ini, atlet akan melakukan persiapan dengan mulai berdiri. Sebelum itu, ia harus santai, mengatur pernapasan, dan fokus pada papan penolakan. Setelah atlet siap, ia berlari dengan kecepatan sedang hingga tinggi.

Transisi dari kecepatan sedang ke tinggi adalah singkat karena atlet harus melompat secepat mungkin untuk memiliki kekuatan melompat yang baik.

Atlet lompat lompat biasanya berlari dengan langkah panjang pada awal ini dan berfungsi sebagai metode untuk mempersiapkan kaki sehingga tiga lompatan dibuat dengan jarak sejauh mungkin dengan setiap lompatan.

Hop

Lompatan pertama terjadi dengan kaki terkuat sebagai tolakan. Saat melakukan tolakan, kaki tidak boleh melebihi pelat tolakan (seperti halnya lompat jauh), tetapi dapat terjadi di depan pelat tolakan.

Setelah penolakan, para atlet umumnya mengayunkan kaki mereka ketika mengambang di udara dan mendarat dengan kaki yang sama selama penolakan untuk melakukan penolakan kedua (langkah).

Langkah

Kaki yang digunakan untuk penolakan dalam fase ini adalah kaki yang sama dengan untuk penolakan pertama. Oleh karena itu kaki terkuat digunakan untuk tolakan pertama dan kedua ini.

Setelah lompatan kedua ini, kaki lainnya segera diayunkan ke depan pada saat mengambang dan siap untuk mendarat sementara penolakan terjadi pada saat yang sama.

Lompat

Seperti disebutkan sebelumnya, kaki yang digunakan untuk melakukan tolakan akhir ini adalah salah satu kaki yang tidak digunakan untuk tolakan pertama dan kedua.

Begitu kaki ini mendarat, kaki selanjutnya segera mendorong ke depan dengan membungkuk ke depan untuk membungkuk ke depan.

Alasan mengapa tubuh bengkok adalah karena tubuh tidak menggosok terlalu keras terhadap udara, yang mengurangi jarak lompatan. Kedua badan sedang bersiap untuk mendarat.

Jika tubuh tertekuk, kemungkinan tubuh jatuh mundur saat mendarat dapat diminimalisir karena titik pendaratan yang diukur adalah bagian tubuh yang paling dekat dengan bibir bagian depan sandpit.

Mendarat

Pendaratan harus dilakukan dengan kedua kaki untuk menghindari cedera.

Jika atlet mendarat dengan satu kaki, ini masih diperbolehkan. Namun, pendaratan dengan satu kaki sangat dihindari karena cedera serius sangat mungkin terjadi.

Cobalah untuk mendarat jika tubuh Anda tidak jatuh ke belakang. Namun, banyak atlet profesional mendarat dengan kedua kaki ketika mereka terjatuh ke belakang, karena banyak energi digunakan untuk melompat untuk menciptakan jarak yang jauh dan membuat tubuh sulit untuk tidak jatuh ke belakang.

Peraturan dalam Olahraga Lompat Jangkit

Ada beberapa aturan melompat yang ditetapkan oleh IAAF (International Amateur Athletic Federation):

  • Pelompat pelarian tidak dapat melakukan penolakan pertama dengan melampaui batas kartu penolakan. Namun, Anda dapat melakukan penolakan sebelum menginjak kartu penolakan.
  • Tolakan kedua harus memiliki kaki yang sama dengan tolakan pertama.
  • Tolak ketiga harus menggunakan kaki yang berbeda dari tolakan pertama dan kedua.
  • Setelah jijik ketiga, atlet lompat tidak diperbolehkan melakukan jungkir balik saat terbang.
  • Pelompat pelompat tidak boleh mendarat di luar area pendaratan. Menyentuh tepi sandpit juga dianggap sebagai diskualifikasi.
  • Sandpit dihitung dari tepi depan dari 13 meter. Jika seorang atlet dapat melewati sandpit hingga 5 meter, itu berarti ia telah melompat hingga 18 meter, dihitung dari lompatan pertama dari papan.

Field jump field

Bidang lompatan terdiri dari tiga bagian, yaitu lintasan lari, papan tendangan, dan sandpit. Seperti dapat dilihat pada gambar, berikut ini adalah penjelasan lengkap:

  • Kotak pasir memiliki panjang minimum 7-9 meter dan lebar 2,75 meter dan diisi dengan pasir halus.
  • Papan tolakan berjarak 11-13 meter dari tepi depan tanjung pasir. Papan tolakan ini memiliki panjang 1,22 meter, lebar 0,20 meter dan tinggi 0,05 meter, dicat putih.
  • Panjang awalan untuk berlari adalah 40-45 meter dengan lebar 1,22 meter pada garis lurus dengan batas putih sebagai batas. Namun, di sebagian besar bidang lompat, banyak jalur awalan tidak memiliki batas, karena atlet diketahui dan dalam hal apa pun berlari dalam garis lurus ke papan tulis.

Demikian Pembahasan kali ini mengenai Teknik Dasar Lompat Jangkit. Dan Jangan Lupa Tetap Kunjungi yuksinau.co.id karena banyak artikel menarik dan bermanfaat. Terimaksih telah setia bersama kami dan tetap sinau ya sobat semua.

Baca Juga :

Related posts: