Contoh Isi Puisi

Posted on

Contoh Isi Puisi – Hai, kembali lagi dengan Yuksinau.co.id, kali ini kami akan membahas mengenai “Contoh Isi Puisi.” Memahami puisi sudah tentu berbeda dengan kita memahami prosa. Mengapresiasi isi puisi tentu kalian harus terlebih dahulu memahami dan mengetahui unsur apa saja yang ada di dalamnya.

Adapun unsur yang penting untuk kalian ketahui yakni diantaranya seperti tema, makna, pesan dalam puisi itu sendiri dan masih banyak lagi yang lainnya. Isi puisi sendiri meliputi perasaan dan juga pikiran dari si penyair. Pada umumnya, penyair menyampaikan isi puisi dalam bentuk perlambangan, majas dan beberapa keindahan bahasa lainnya.

Untuk kalian yang ingin mengetahui lebih lengkap dan jelas, langsung saja simak penjelasan Yuksinau.co.id mengenai contoh isi puisi di bawah ini.

Pengertian Puisi

Puisi merupakan jenis karya sastra yang menggunakan gaya bahasa yang ditentukan oleh beberapa unsur, yakni irama, rima serta penyusunan bait dan larik.

Selain itu, puisi juga bisa bilang sebagai imajinasi, emosi, pemikiran, ide, nada, irama, kata kiasan, susunan kata, kesan panca indra dan juga perasaan sang penyair, yang balut dengan bahasa-bahasa yang indah dengan selalu mengutamakan makna, irama, rima, ritme dan mantra.

Contoh Isi Puisi

Isi puisi bisa kalian pahami dengan baik apabila kalian mengerti dan memahami kata-kata yang terkandung di dalam puisi itu sendiri. Adapaun kata-kata dalam puisi sering kali bermakna konotasi.

Isi puisi dapat dipahami dengan baik jika Anda mengerti akta-kata yang terkandung dalam puisi. Anda harus menafsirkan arti setiap kata dalam puisi. Kata-kata dalam puisi sering bermakna konotasi. Lalu bagaimana cara agar bias memahami isi puisi dengan baik. Untuk bisa memahami isi puisi. Berikut di bawah ini pertanyaan-pertanyaan yang bisa kalian jadikan penduannya:

  • Apa judul puisi tersebut?
    Bisa kita lihat judul dari puisi itu sendiri, dengan demikian kalian akan bisa memperkirakan persoalan atau perihal apa yang disampaikan si penyair dan menyiapkan berbagai informasi yang kalian ketahui dan berkaitan dengan persoalan / perihal tersebut dalam memori otak kalian. Dari sinilah kalian akan lebih mudah memahami isi puisi tersebut.
  • Sebagai siapa penyair berbicara pada puisi tersebut?
    Dalam puisi sang penyair bisa berbicara sebagai orang lain maupun dirinya sendiri, contoh misalnya penyair bisa menjadi sebagai pendosa yang petani, nelayan, murid, guru, atau yang lainnya. Tak hanya itu, bahkan penyair juga bisa berbicara sebagai tumbuhan, seperti pohon dan juga bisa sebagai hewan seperti ular, burung, dan lain sebagainya.
  • Kepada siapakah penyair berbicara?
    Puisi merupakan bentuk dari komunikasi sang penyair. Komunikasi dalam hal ini bisa ditujukan kepada pembaca, Tuhan atau bahkan dirinya sendiri. Tak hanya itu, penyair juga bisa “berbicara” kepada benda, pepohonan dan juga hewan.
  • Dalam situasi atau perasaan apa penyair berbicara dalam puisi tersebut?
    Puisi digunakan oleh penyair sebagai sarana mengepresikan atau mengungkapkan perasaannya terhadap sesuatu. Perasaan yang dimaksud dalam hal ini seperti perasaan gembira, marah, kecewa, bingung, sombong atau bahkan rindu. Dengan mengetahui perasaan yang di ungkapan dalam puisi itu, tentu akan memudahkann kita untuk mengetahui isi puisi itu sendiri secara keseluruhan
  • Di mana dan kapan penyair berbicara pada puisi itu dan bagaimana suasananya?
    Pemahaman secara utuh mengenai isi puisi akan kalian dapatkan apabila kalian (pembaca) memperkirakan atau mengetahui tempat, waktu dan suasana seperti apa yang ada dalam puisi. Meskipun tidak semua puisi dapat kalian ketahui secara jelas tempat, waktu dan juga suasana seperti apa yang ada dalam puisi tersebut.
  • Pesan apa yang ingin disampaikan melalui puisi itu?
    Kalian sebagai puisi, harus mengetahui atau memahami pesan yang ada dalam sebuah puisi yang disampaikan oleh penyair. Dengan begitu, kalian akan mudah mendapatkan pemahaman terhadap puisi yang kalian baca dan tentu kalian juga memperoleh manfaat dari membaca puisi tersebut.

Contoh Puisi dan Penjelasan Makna atau Isi Pusisi:

Contoh Isi Puisi
  1. Puisi diatas berjudul Rindu – dari hal ini kita memperkirakan bahwa isi dari puisi tersebut adalah ungkap rindu si penyair.
  2. Penyair dalam puisi di atas menjadi / sebagai dirinya sendiri – hal ini bisa kita lihat dari penggunaan kata Aku dan ku-.
  3. Berbicara kepada Tuhan – Hal ini dilihat dari penulisan kata -Mu & Kasih yang diawali dengan menggunakan huruf besar / huruf kapital.
  4. Perasaan yang diarasakan oleh penyair adalah perasaan rindu kepada Tuhan – perasaan ini muncul karena telah lamanya ia jauh “meninggalkan Tuhan”.
  5. Berada di sebuah tempat pengembaraan yang “jauh” dari Tuhan – Yang dimaksud “jauh dari Tuhan” disini yaitu “lamanya ia meninggalkan / tidak menjalani perintah Tuhan”.
  6. Kapan si penyair berbicara tidak diungkapkan secara jelas disini.

Unsur Dasar dalam Menganalisis Puisi

Jika secara keseluruhan terdiri dari unsur-unsur intrinsik tertentu, puisi bisa dibagi menjadi beberapa lapisan, yang meliputi berbagai hal seperti berikut ini.

1. Sense

Adanya sense / makna dalam puisi pada dasarnya terkait dengan gambaran / citra dunia atau makna puisi secara umum yang coba diungkapkan oleh penyair. Dengan menganalisis puisi, keberadaan makna ini akan menimbulkan pertanyaan: “Apa yang ingin di sampaikan penyair dengan puisi yang ia citptakan ini?”

2. Subject matter

Subjek adalah gagasan utama yang dikemukakan penyair melalui puisi yang ia ciptakan. Apabila makna berkaitan dengan penggambaran makna dalam puisi secara umum, objek merujuk pada unit-unit utama pemikiran tertentu yang secara spesifik mengkonstruksi sesuatu yang diungkapkan oleh penyair.

Oleh karena itu, ketika menganalisis tingkat makna puisi, pembaca akan bertanya pada dirinya sendiri: apa gagasan utama yang diungkapkan dalam kaitannya dengan sesuatu yang biasanya dikemukakan oleh penyair?

3. Feeling

Perasaan adalah sikap penyair terhadap titik yang dia tunjuk. Itu dapat dimasukkan dalam lapisan makna puisi sesuai dengan gagasan utama puisi.

4. Tone

Tone merupakan sikap penyair terhadap pembaca sesuai dengan gagasan pokok yang ditampilkannya. Hal-hal yang dapat terjadi, seperti saat Anda berbicara dengan orang yang Anda cintai tentang hubungan romantis atau tentang cinta itu sendiri, berbeda dengan saat Anda berbicara dengan teman.

Untuk menganalisis nuansa dan nada puisi, pembaca mengacu pada pencarian jawaban atas pertanyaan. Apa pendapat penyair tentang poin-poin yang dia perkenalkan? Dan bagaimana sikap penyair terhadap pembaca?

Respon yang diterima dapat berupa kebaruan, kesedihan, kegembiraan, antusiasme, ketidakpedulian, paternalisme atau berbagai sikap lain yang sesuai dengan ragam sikap manusia terhadap realitas yang dihadapinya.

5. Totalitas Makna

Totalitas makna adalah totalitas makna yang terkandung dalam sebuah puisi. Penentuan totalitas makna puisi didasarkan pada sudut pandang penyair, sikap penyair terhadap pemikiran pokok, dan sikap penyair terhadap pembacanya. Ringkasan keseluruhan memberikan makna penuh dari sebuah puisi. Ini berbeda dengan makna yang hanya memberikan gambaran umum kepada pembaca.

6. Tema

Subjek adalah ide dasar puisi, yang merupakan inti dari semua makna puisi. Suatu topik berbeda secara moral, meskipun bisa juga merupakan sesuatu yang memiliki nilai spiritual. Ini tidak dimaksudkan untuk menjadi sama dengan sudut pandang moral atau mandat moral.

Memang tema hanya bisa didekati dengan menyimpulkan dasar yang terkandung dalam totalitas makna puisi. Sudut pandang moral atau pesan dapat dimasukkan ke dalam pemikiran utama yang diindikasikannya. Kata lain, bidang cakupan lebih luas dari opini atau pesan moral.

Tahap Kegiatan dalam Analisis Makna Puisi

Tahap kegiatan menganalisis makna atau isi puisi menjadi / merupakan tahap kegiatan lanjutan menganalisis struktur puisi. Namun analisis makna puisi juga dapat dilakukan secara terpisah untuk memudahkan identifikasi dan pembagian. Tingkat aktivitas yang harus diasumsikan oleh pembaca untuk menganalisis tingkat makna puisi bisa dijelaskan sebagai berikut.

  1. Baca puisi yang dipilih beberapa kali.
  2. Cobalah untuk memahami arti dari judul puisi tersebut.
  3. Cobalah untuk memahami deskripsi makna yang umumnya ditunjukkan oleh penyair.
  4. Identifikasi kata mana yang masuk kedalam kategori simbol dan kata mana yang masuk kedalam kategori simbol dan frase.
  5. Cobalah untuk memahami arti dari simbol puisi yang dianalisis.
  6. Cobalah untuk memahami arti dari setiap bait dan baris puisi.
  7. Cobalah untuk memahami hubungan yang bermakna antara satu baris puisi dan baris lainnya.
  8. Berusahalah untuk memahami unit-unit utama pemikiran, baik unit-unit pemikiran utama yang terdapat dalam se-kelompok baris dan juga unit-unit pemikiran utama yang ada dalam bait tersebut. Perlu dicatat bahwa meskipun topiknya biasanya terkandung dalam satu ayat, seringkali juga terdapat dalam sekelompok ayat. Ini terjadi ketika penyair tidak memberikan tanda ayat untuk menandai unit pemikiran yang dia tunjuk.
  9. Cobalah untuk memahami sikap penulis puisi terhadap ide-ide utama yang dia tunjukkan.
  10. Cobalah memahami sikap penulis puisi terhadap pembaca dengan menyampaikan gagasan utamanya. Merangkum hasil pemahaman gagasan pokok, sikap penyair / penulis puisi terhadap gagasan pokok, dan sikap penulis puisi terhadap pembacanya dalam satu paragraf atau bahkan bisa lebih tergantung banyaknya gagasan pokok yang ada. dalam bahasa pembaca. Dalam fase ini, pembaca telah sampai pada fase di mana seluruh makna puisi dianalisis.

Tahapan atau langkah kerja diatas sebenarnya fleksibel karena dapat ditambah atau bisa juga dikurangi. Selain itu, langkah-langkah kerja tersebut tidak sepenuhnya dilakukan secara terpisah, karena pada praktiknya batas antara satu langkah dengan langkah lainnya seringkali tidak sesuai. Namun sebagai indikasi, tahapan kerja menganalisis tingkat makna puisi harus dilakukan dengan sangat baik.

Demikianlah pembahasan lengkap kami mengenai “CONTOH ISI PUISI“. Semoga bisa menambah wawasan kita semua. Terima kasih telah berkunjung. Kalian bisa mengunjung atau membaca artikel kami yang lain di bawah ini.

Artikel Lainnya :

Rate this post