Teknik Renang Gaya Dada

Posted on

Teknik Renang Gaya Dada – Pada kali ini yuksinau.co.id akan menerangkan materi tentang Renang Gaya Dada yang mana pembahasanya meliputi pengertian, cara bermain, peraturan, teknik dasar, contoh gambar lapangan dan berita tentang Olahraga secara lengkap.

Gaya dada juga dikenal sebagai gaya katak. Ini disebabkan oleh gerakan kaki dan lengan dengan gaya dada, yang menyerupai katak yang berenang di air.

Apa Itu Renang Gaya Dada

Apa Itu Renang Gaya Dada

Berenang gaya dada adalah gaya berenang di mana kaki perenang ada di dada dan tubuh tidak berputar. Gaya dada adalah gaya yang paling populer karena posisi kepala sebagian besar di atas air. Gaya ini juga cocok untuk kecepatan rendah. Berenang gaya dada adalah gaya yang dipelajari sebelumnya di sebagian besar kursus belajar berenang.

Secara keseluruhan, beberapa fase renang payudara adalah sebagai berikut:

  • Posisi awal dimulai dengan posisi horizontal di perut, dengan tangan saling berdekatan dan memanjang ke depan, dengan telapak tangan menghadap ke bawah. Kepala sejajar dengan tubuh dan lihat lurus ke bawah. Posisi kaki sejajar dengan jari telunjuk, yang juga menunjuk lurus ke belakang.
  • Kemudian fase aktif dimulai dengan gerakan telapak tangan ke arah luar, dengan lengan terpisah dan tubuh membentuk huruf Y.
  • Kemudian lutut mulai melengkung dan kaki menunjuk ke arah bokong. Dalam keadaan ini, lengan berada di luar bahu, siku ditekuk dan tangan terus bergerak maju dan mundur.
  • Ketika tangan bergerak melewati bahu, kedua tangan bergerak dengan lancar, tidak terlalu mundur, dan bertemu di bawah dada.
  • Ketika tangan bergerak hampir berbelok penuh, kepala dan pundak mengarah ke dalam air dan kaki terus menuju bokong. Bagian atas tubuh mencapai titik tertinggi ketika kedua tangan bertemu di bawah dada dan kaki berada di pantat.
  • Kemudian fase pendorong dimulai, di mana kaki-kaki melangkah mundur dan lengan direntangkan ke depan di bawah air. Pada titik ini dada dan kepala jatuh kembali ke air. Geser terjadi setelah kaki berada dalam posisi pengembalian terpanjang dan siklus payudara pertama dimulai lagi.

Teknik Dasar Renang Gaya Dada

Teknik Dasar Renang Gaya Dada

Beberapa teknik yang lebih detail harus diketahui oleh Anda yang akan mulai belajar gaya dada. Teknik-teknik ini termasuk postur kepala dan tubuh, gerakan lengan dan kaki, teknik pernapasan, awalan, dan putaran dan finishing. Penjelasan tentang teknik gaya dada yang benar adalah sebagai berikut.

Postur Kepala dan Tubuh

Dengan teknik gaya dada, penting untuk memperhatikan posisi kepala dan tubuh. Ini dikatakan untuk meminimalkan kemungkinan cedera leher dan membuat berenang lebih efisien. Beberapa posisi kepala dan tubuh adalah:

  • Posisi awal netral – Saat berenang dengan payudara, upaya selalu dilakukan untuk memposisikan kepala sejajar dengan tubuh. Namun saat bernafas, posisi kepala sedikit lebih tinggi dari tubuh atau pundak.
  • Posisi terhirup – Hindari memandangi tepi kolam saat Anda menarik napas karena hal ini memberikan tekanan yang tidak perlu pada leher.
  • Posisi setelah terhirup – Setelah terhirup, tubuh kembali ke posisi netral netral, dengan kepala lurus di air dan mata melihat ke bawah.
  • Gaya dada dengan posisi tubuh dan kepala yang umum dapat merasionalisasi posisi tubuh untuk meningkatkan kecepatan berenang. Ini juga melindungi leher dari cedera dan kekakuan.

Agar gaya dada menjadi lebih efisien, perenang harus menggunakan waktu yang efisien di setiap posisi (posisi awal, pernapasan, posisi setelah bernafas). Tak lama setelah menghirup, perenang harus kembali ke posisi horizontal (netral) ketika mereka meluncur. Tetapi posisi horisontal ini juga tidak boleh terlalu panjang dan kembali ke posisi menarik napas pada waktu yang tepat. Ini untuk meminimalkan kemungkinan berhenti di tengah posisi.

Teknik Pergeseran Tangan

Mengetahui cara menggerakkan tangan dengan benar adalah faktor dalam mencapai renang payudara yang benar dan efisien. Satu-satunya gaya berenang di mana gerakan tangan selalu terjadi di air adalah gaya dada. Selanjutnya, teknik gerakan tangan dengan setiap perubahan gerakan saat berenang gaya dada adalah sebagai berikut:

  • Gerakan geser – Saat meluncur, tubuh sejajar dengan air dan tangan bergerak maju dan dekat, dengan telapak tangan menghadap lurus ke bawah.
  • Gerakan outsweep – gerakan tangan dalam gerakan outsweep atau gerakan outsweep dengan gaya dada, dengan telapak tangan menghadap ke luar dan lengan bergerak ke samping hingga berada di luar bahu. Tangan tetap dalam posisi lurus dengan siku di permukaan air. Jika dilihat dari atas, tubuh membentuk huruf Y, di mana fase ini bukanlah tahap di mana tubuh didorong.
  • Catching Movement – Setelah itu, arah gerakan tangan berubah untuk menangkap di mana lengan dan telapak menghadap ke belakang dan untuk melakukan persiapan pulsa. Tekuk tangan Anda pada siku Anda dan tetap gerakkan lengan Anda dengan siku Anda di permukaan ke dalam air. Gerakan ini berakhir dengan tangan menunjuk lurus ke belakang dan telapak tangan lurus ke atas.
  • Gerakan Insweep – Fase insweep adalah fase di mana tangan melakukan gerakan impuls. Jadi, segera setelah perenang menangkap, kemudian gerakkan tangan Anda ke belakang saat merendam, kemudian menyelam ke dalam air dan mundur untuk menangkal arus. Selama gerakan tangan selama fase perendaman, tangan diarahkan di bawah dada dan siku ke tulang rusuk, di mana telapak tangan saling berhadapan.
  • Gerakan pemulihan – Pada fase pemulihan ada teknik gerakan tangan untuk kembali ke posisi awal. Dalam fase ini, segera setelah direndam, gerakkan tangan Anda ke depan di bawah permukaan air sampai lengan lurus ke depan. Ada gerakan geser singkat di fase ini.

Beberapa aspek gerakan kecepatan dan tekanan tangan perlu dipertimbangkan saat berenang dengan payudara, termasuk:

  • Perenang tidak boleh mendorong ketika menyalip dan menangkap, karena ini hanya akan menyebabkan air mendorong ke samping atau ke bawah. Akibatnya, lengan harus bergerak dengan kecepatan sedang.
  • Memang, gerakan insweep mendorong, lengan yang akan didorong harus memiliki kekuatan besar dan juga transfer yang cepat.
  • Gerakan pemulihan juga harus dilakukan dengan cepat tanpa gerakan menyentak atau mengambang yang hanya menciptakan hambatan yang tidak perlu.
  • Setelah meluncur, tangan harus dilemparkan ke bawah dan ke luar.
  • Saat perenang membentang dan berputar, sikunya terangkat.
  • Kembalikan lengan Anda ke tubuh Anda seolah-olah Anda sedang bertemu di dada bagian atas.
  • Cobalah untuk tidak menyejajarkan lengan Anda terlalu jauh, karena dorongan itu sebagian besar berasal dari kaki Anda, bukan tangan Anda. Tangan bisa berada di atas atau di bawah air, tetapi siku tetap di bawah permukaan air.

Menendang Teknologi

Sapuan kaki saat berenang di dada terlihat sederhana pada pandangan pertama, tetapi perhitungan tendangan yang akan dilakukan agak halus sehingga gerakannya lebih efisien.

Fase-fase stroke kaki selama gaya dada dibedakan berdasarkan fase gerakan sebagai berikut:

  • Posisi awal dalam gerakan geser – Dalam gerakan geser, ketika lengan panjang dan maju, kaki panjang dan diarahkan ke belakang, dengan kedua kaki saling berdekatan dan jari-jari kaki menunjuk lurus ke belakang. Kepala sejajar dengan tubuh dan pandangan diarahkan ke bawah.
  • Outsweep – Gerakan outsweep dimulai dengan kaki bagian dalam dan lantai, yang bergerak bolak-balik ketika air didorong.
  • Catching Movement – Saat tertangkap, kakimu bersiap untuk melawan aliran air. Pada akhir pemulihan, dekatkan kedua kaki dengan bokong dengan kedua lutut terbuka dan kaki mengarah ke luar. Kemudian bagian dalam kaki menunjuk ke belakang (lutut ditekuk ke bawah) dan telapak kaki ke atas.
  • Insweep – Dengan insweep, kaki direntangkan ke belakang dan ke dalam, sedangkan kaki berputar ke arah luar ke dalam. Pada akhir perendaman, kedua kaki saling berdekatan dan hampir saling menyentuh.
  • Gerakan pemulihan – Gerakan ini dimulai pada akhir perendaman ketika kepala dan bahu berada di atas air dan pinggul sedikit diturunkan. Kaki dan jari menunjuk lurus ke belakang, seolah-olah gerakan awal (geser) telah terjadi.
  • Kiat renang payudara tambahan yang berfokus pada gerakan kaki termasuk mencoba rileks pada lutut Anda selama gerakan pemulihan dan memastikan bahwa kaki Anda berada di bawah bayangan tubuh untuk memecah penghalang. Kemudian ketika Anda mengangkat kepala dan bahu untuk mengambil napas, cobalah rileks di pinggul untuk mengangkat kaki di atas bokong.

Selain itu, perenang harus melakukan latihan tendangan kaki sebelum memasuki kolam. Ini dapat dilakukan dengan beberapa pelatihan tendangan tambahan tanpa menggunakan media air.

Teknik Pernapasan

Menghirup gaya dada renang lebih mudah karena kepala berada di atas air saat bernafas. Pernapasan biasanya terjadi pada awal gerakan lengan dalam posisi perendaman, dan idealnya para perenang bernapas melalui mulut. Perenang bernafas melalui mulut dan hidung selama fase pemulihan dan meluncur.

Waktu dan metode untuk mengambil napas ketika berenang di dada tergantung pada posisi kepala perenang, yang terus-menerus di atas air seperti perenang normal, atau pada posisi kepala di air seperti atlet dalam kompetisi renang. Sehingga perbedaan dalam bernafas secara detail adalah sebagai berikut:

  • Perenang hobi – perenang normal (amatir) yang tetap terapung setiap saat dapat bernafas tanpa hambatan berarti. Tetapi bisa juga bernafas seperti perenang kompetitif. Untuk melakukan ini, penting untuk menarik napas selama gerakan lengan dalam posisi perendaman dan menghembuskan kedua gerakan lengan di mana posisi pemulihan berada dan dalam posisi napas. Dengan mengadopsi pola ini, perenang tidak harus mengubah kebiasaan mereka untuk menjadi perenang yang kompetitif dalam renang gaya dada.
  • Perenang profesional – perenang kompetitif atau perenang profesional menenggelamkan kepala mereka sehingga mereka harus menyelaraskan pernapasan dengan berbagai fase siklus posisi gerakan. Pernapasan terjadi ketika lengan dikompresi, ketika kepala dan bahu menonjol di atas air. Pernafasan dimulai ketika lengan bergerak maju dalam posisi pulih dan kepala dan bahu kembali ke air. Pernafasan berlanjut selama lengan keluar dan mencapai titik di mana lengan tidak lagi menyeka air.

Demikian Pembahasan kali ini mengenai Teknik Renang Gaya Dada. Dan Jangan Lupa Tetap Kunjungi yuksinau.co.id karena banyak artikel menarik dan bermanfaat. Terimaksih telah setia bersama kami dan tetap sinau ya sobat semua.

Baca Juga :

Related posts: