Pengertian Energi Ionisasi

Posted on

Pengertian Energi Ionisasi – Sifat– sifat kimia pada tiap atom ialah ditentukan dengan konfigurasi elektron valensi pada atom. Kestabilan elektron paling luar tersebut bisa langsung diketahui pada energi ionisasi atom tersebut.

Besarnya energi ionisasi dapat dilihat dari besarnya usaha yang digunakan untuk mendorong suatu atom supaya dapat melepaskan elektron yang ada di dalamnya bisa juga bagaimana cara suatu elektron bisa terikat kuat di dalam atom. Semakin besar suatu energi ionisasi yang dimiliki atom akan semakin susah untuk atom tersebut melepasakan elektronnya.

Pada kesempatan kali ini YukSinau.co.id akan membahas secara lengkap dan detail tentang Pengertian Energi Ionisasi, Kecenderungan Energi Ionisasi Pada Golongan, Periode dan Grafik Energi ionisasi lihat penjelasannya berikut ini.

energi ionisasi

Pengertian Energi Ionisasi

Tabel Periodik

Energi ionisasi (EI) merupakan energi minimum yang dibutuhkan oleh suatu atom netral pada keadaan gas supaya bisa melepaskan sebuah elektron pada kulit luarnya.

Dalam unsur yang mempunyai golongan yang sama, energi ionisasi mempunyai kecenderungan semakin kebawah maka EI nya cenderunh semakin kecil. Tetapi jika unsur yang mempunyai periode yang sama maka EI nya semakin ke kanan cenderung semakin besar.

Energi ionisasi yang cenderung lebih tinggi dimiliki oleh gas mulia, hal ini bersesuaian dengan hampir semua gas mulia yang tidak reaktif secara kimia.

Unsur – unsur kimia pada golongan IA (logam alkali) memiliki energi ionisasi yang paling renda,hal tersebutu mengakibatkan logam alkali tersebut dapat lebih mudah melepaskan suatu elektronnya.

Dalam hal tersebut, dapat dilihat jika logam-logam tersebut mempunyai EI yang lebih rendah, dan sedangkan yang non logam mempunyai E yang cenderung lebih tinggi.

Dapat dipahami jika atom netral akan lebih mudah mengeluarkan satu elektron pertama, daripada suatu atom netral mengeluarkan satu elektron yang kedua dan seterusnya dari suatu kation yang bersangkutan. Hal ini di karenakan pengaruh dari muatan inti tersebut.

Walaupun dalm keadaan lemah, akan ada interaksi ikatan yang terjadi antara elektron valensi dan atom inti. Sehingga agar dapat mengeluarkan elektron di perlukan energi ; maka dari itu EI selalu memiliki harga yang positif.

Untuk menetukan suatu energi ionisasi dapat dilakukan dengan cara eksperimen, cara nya dengan menempatkan suatu gas ke dalam tabung. Lalu tegangan yang ada dalam tabung di tingkatkan dengan cara perlahan, tidak ada suatu arus listrik sampai mencapai harga voltase tertentu pada saat suatu elektron dilepaskan oleh gas yang bersangkutan.

Harga voltase ketika mulai terjadinya suatu arus listrik maka itulah yang disebut sebagai energi ionisasi; maka karena hal tersebut energi ionisasi dapat dinyatakan dalam satuan Standar Internasional (SI) elektron volt, eV (1 eV = 1,60 × 10–19 J = 96,485 kJ.mol–1)

Dengan batasan yang di tentukan bahwa suatu energi ionisasi bergantung dengan berapa kuatnya elektron yang terikat oleh atom bisa juga seberapa kuat suatu muatan inti efektif. Muatan inti yang efektif dapat mempengaruhi elektron yang terluar yang akan di lepaskan .

Dengaan demikian, EI memiliki varisi seiring dengan variasi yang dimiliki faya tarik elektrostatik, yaitu merupakan harga yang paling rendah untuk Zef yang paling kecil dan jari-jari atom yang terbesar.

Kecenderungan Energi Ionisasi Pada Golongan

Pada unsur-unsur kimia dalam satu golongan di dalam tabel sistem periodik unsur, pengaruh suatu muatan inti efektif terhadap suatu elektron valensi relatif konstan atau sedikit naik karena naik nya nomor atom tersebut. Hal itu dikarenakan adanya tambahan muatan inti yang diimbangi dengan bertambahnya fungsi suatu perisai elektron.

Sedangkan pada jari-jari atom akan bertambah dengan pesat seiring dengan bertambahnya kulit elektron yang utama. Maka dapat dipahami bahwa energi ionisasi secara umum akan menurun seiring dengan bertambahnya nomor atom.

Kecenderungan Energi Ionisasi Pada Periode

Pada unsur-unsur kimia yang ada pada satu periode dalam tabel periodik unsur, dengan naiknya suatu nomor muatan inti efektif maka akan semakin besar dengan cara yang kontinu, kenaikkan nya di perkirakan sebesar 0,65 dalam satuan pada setiap tambahan suatu elektron, hal tersebut mengakibatkan jari-jari pada suatu atom akan semakin pendek.

Maka elektron yang paling luar akan semakin sulit untuk di lepaskan dan mengakibatkan energoi ionisasi akan semakin besar. Dengan demikian, elektron terluar semakin sukar dikeluarkan yang berarti EI semakin besar.

Unsur-unsur pada logam alkali memiliki energi ionisasi yang paling rendah dan unsur-usnur yang ada pada gas mulia memiliki energi ionisasi yang paling tinggi. Tetapi, ada beberapa pengecualian yaitu naiknya suatu energi ionisasi unsur-unsur pada suatu periode bukan berarti menunjukkan alur yang mulus.

Grafik Energi ionisasi

Di bawah ini adalah grafik EI dari suatu atom unsur-unsur yang ada pada sistem periodik.

energi ionisasi
Grafik Energi Ionisasi

Grafik EI pertama atom unsur-unsur fungsi dari nomor atom. Secara umum, keteraturan energi ionisasi (EI) pada suatu sistem periodik adalah sebagai berikut:

  • Energi ionisasi (EI) yang pertama akan selalu lebih kecil dibandingkan EI yang kedua. Hal itu menunjukkan akan semakin sulit melepaskan elektron yang berikutnya. Hal tersebut dikarenakan elektron semakin dekat dengan dengan inti atom sehingga gaya tarik menarik yang terjadi antara inti dengan elektron semakin kuat.
  • Pada suatu perioda, EI umumnya akan meningkat dari kiri ke kanan, hal tersebut searah dengan meningkat nya nomor atom. Hal ini karena kulit valensi tetap tetapi muatan inti terus bertambah positif sehingga volume dari inti atom akan meningkat dan nilai jari-jari atom akan menurun. Sehingga menyebabkan gaya tarik-menarik yang terjadi denga elektron yang terluara kan semakin kuat, dan EI akan semakin besar.
  • Pada suatu golongan, EI akan menurun dari atas ke bawah searah dengan meningkatnya nomor atom. Hal tersebut di karenakan muatan inti yang bertambah positif sehingga kulit atom akan bertambah dan nilai jari-jari atom yang meningkat. Keadaan tersebut mengakibatkan gaya tarik-menarik pada inti terhadap elektron yang terluar akan semakin melemah. Dan EI akan semakin berkurang.
  • Pada unsur golongan VIIA energi ionisasinya paling tinggi di antara unsur golongan yang lain. Hal itu dikarenakan konfigurasi yang penih di kulit terluar yang dapat membuatnya stabil. Kestabilan tersebut dikarenakan atom-atom pada gas mulia mempunyai elektron valensi yang paling banyak. Maka untuk mengeluarkan elektron Oleh karena itu, untuk melepaskan elektron valensi dari atom gas mulia membutuhkan EI yang sangat besar.

Sekian pembahasan tentang Energi Ionisasi semoga bermanfaat sebagai bahan pembelajaran Kimia. Untuk mengetahui tentang materi lainnya dapat mengunjungi artikel berikut ini.

Rate this post