Negara Maju Di Benua Asia

Posted on

Negara-Negara Maju di Benua Asia – Negara maju merupakan sebutan bagi negara-negara yang menikmati standar hidup yang relatif tinggi dengan adanya teknologi tinggi dan perekonomi yang merata. Kebanyakan dari negara yang memiliki GDP per kapita tinggi diasumsikan sebagai negara maju.

Tentu kita semua sudah tahu, bahwa dunia terbagi menjadi ratusan negara dan masing-masing negara memiliki perkembangan yang berbeda. Asia adalah benua dengan populasi terbesar di dunia.

Ada tiga negara dengan populasi terbesar ke-4 di dunia, yaitu Cina, India dan Indonesia. Lalu sejauh mana perkembangan negara-negara di Asia. Berapa banyak negara maju yang ada di Asia? Berikut adalah Daftar 5 negara maju di Benua Asia sesuai dengan berbagai kriteria, khususnya ekonomi.

Negara Maju Di Benua Asia
Negara Maju Di Benua Asia

Negara Maju Di Benua Asia

Negara Maju di Benua Asia
Negara Maju di Benua Asia

1. Jepang

Meskipun ukurannya kecil, Jepang menjadi salah satu kekuatan ekonomi yang utama di dunia modern, dengan saat ini ekonomi terbesar ketiga di dunia di bawah Amerika Serikat dan Cina.

Jepang memiliki budaya filosofis yang berbeda di bidang ekonomi dan ini bisa menjadi alasan bagi banyak keberhasilan mereka di bidang ekonomi.

Misalnya, mereka memiliki prinsip yang dikenal dengan “Nemawashi” yang sebelum membuat perubahan penting di perusahaan, harus mengumpulkan dukungan dan masukan dari semua yang terlibat, apakah seorang manajer atau karyawan tingkat rendah, dengan cara ini Anda mendapatkan dukungan dari semua bagian dan akan berubah lebih cepat. Adaptasi ini membantu mereka tetap kompetitif di pasar dunia.

Jepang tidak memiliki banyak tanah yang cocok untuk pertanian, tetapi tanah yang mereka gunakan memiliki hasil yang sangat tinggi dan nilai penjualan yang tinggi.

Bahan baku utama adalah beras dan beras impor memiliki tingkat tinggi untuk mengurangi persaingan dengan beras dalam negeri.

Impor terbesar Jepang adalah bahan baku untuk produksi dan minyak bumi untuk bahan bakar motor dan kendaraan. Impor penting lainnya yang perlu diingat adalah makanan, hal-hal seperti daging dan gandum juga banyak diadopsi karena Jepang tidak memiliki lahan pertanian seperti itu. Mitra impor terbesar Jepang adalah Amerika Serikat dan Republik Rakyat Tiongkok.

Kekuatan utama di balik ekonomi Jepang adalah manufaktur. Mereka terkenal di seluruh dunia karena menjadi yang pertama di sektor teknologi. Produk-produk manufaktur mereka adalah:

  1. Alat-alat elektronik
  2. Otomotif
  3. Produksi semikonduktor
  4. Serat optik
  5. Optoelektronika
  6. Media optik
  7. Mesin fotokopi

Jepang adalah ekonomi terbesar di dunia dan memiliki penguasaan infrastruktur produksi dan investasi yang tak tertandingi dan semua tanda menunjukkan keberhasilan masa depan mereka.

2. Korea Selatan

Korea Selatan adalah kekuatan ekonomi internasional di posisi ke-12 di dunia dan ketiga di Asia, yakni berapa di posisi belakang Jepang dan Cina.

Sebagai salah satu dari empat macam Asia, Korea Selatan telah mencapai pertumbuhan ekonomi yang cepat dengan mengekspor barang-barang manufaktur.

Pada 1950-an, Korea Selatan adalah salah satu negara termiskin di Asia. Pada akhir Perang Dunia II, negara itu mewarisi sistem ekonomi kolonial yang dirancang hanya untuk kebutuhan Jepang.

Sebagian besar infrastruktur negara hancur selama Perang Korea pada 1950-1953. Setelah perang, Korea Selatan menjadi tergantung pada bantuan AS.

Setelah kudeta militer yang dipimpin oleh Jenderal Park Chung-hee pada tahun 1962, Korea Selatan meluncurkan serangkaian rencana lima tahun yang ambisius untuk pembangunan ekonomi.

Penekanan bergeser ke perdagangan luar negeri dengan normalisasi hubungan dengan Jepang pada tahun 1965 dan menyebabkan ledakan dalam perdagangan dan investasi.

Ekspansi yang cepat, pertama dalam bahan baku dan kemudian di industri berat, diikuti pada tahun 60an dan 70an. Selama periode ini, ekonomi Korea Selatan tumbuh pada tingkat tahunan rata-rata 8,6%.

Pertumbuhan fenomenal ini disebut “Miracle on the Han River” sungai Han adalah sungai utama yang mengalir melalui ibu kota negara dan kota terbesar, Seoul.

Di 1980-an dan 1990-an, pertumbuhan terus meningkat dan Korea Selatan pindah dari eksportir tekstil dan sepatu menjadi produsen global utama mobil, elektronik, perkapalan, baja dan, kemudian, produk-produk teknologi tinggi seperti monitor digital, ponsel dan semikonduktor.

Model Korea Selatan mendorong pertumbuhan perusahaan-perusahaan besar yang berdaya saing internasional melalui pendanaan yang mudah dan insentif pajak yang menyebabkan dominasi konglomerat yang dikendalikannya

Perusahaan-perusahaan ini, yang dikenal sebagai chaebol, dikembangkan di bawah dukungan rezim Taman Nasional. Beberapa seperti Hyundai, Samsung, LG dan SK telah menjadi perusahaan global.

Pada tahun 2004, Korea Selatan bergabung dengan klub ekonomi dunia trilyun dolar. Ekonomi Korea Selatan sekarang dicirikan oleh inflasi rata-rata, tingkat pengangguran yang rendah, surplus ekspor dan distribusi pendapatan yang adil.

Korea Selatan terus bekerja untuk mempertahankan daya saing global. Korea Selatan telah terbuka untuk berbagai peluang kerja di berbagai sektor. Contohnya adalah masuknya guru asli berbahasa Inggris dari negara berbahasa Inggris yang mencari perjalanan bisnis dan perjalanan ke negara tersebut.

Baca Juga : Peta Negara Maju dan Berkembang

3. Singapura

Sejak kemerdekaan tahun 1965, ekonomi Singapura telah mengalami pertumbuhan yang signifikan. Pertumbuhan ekonomi yang kuat mencerminkan keberhasilan strategi pembangunan yang terbuka dan berorientasi keluar. Selama bertahun-tahun lamanya, komposisi ekspor Singapura telah berevolusi dari produk bernilai tambah tinggi yang padat karya seperti elektronik, bahan-bahan kimia, dan biomedis.

Lebih dari itu, layanan ekonomi Singapura juga tumbuh, sebagaimana dibuktikan oleh meningkatnya pangsa sektor keuangan dan komersial dalam perekonomian.

Sebagai contoh, selama periode 2000-2010, PDB hampir dua kali lipat, dari S $ 163 menjadi S $ 304 miliar. Real GDP per kapita juga naik dengan cepat yakni hampir 12% persen, sementara tingkat rata-rata inflasi dan pengangguran kurang dari 2% per tahun. dan 3% p.a.

Faktor dalam ekonomi Singapura yang cepat adalah seperangkat kebijakan makroekonomi yang solid yang bertujuan mempertahankan lingkungan yang menguntungkan bagi investasi jangka panjang dalam perekonomian.

Kebijakan fiskal terutama diarahkan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi jangka panjang, daripada siklus perubahan atau distribusi pendapatan.

Menyusul posisi fiskal yang solid dan surplus anggaran yang besar selama bertahun-tahun, Singapura telah mencapai tingkat cadangan devisa yang tinggi dan peringkat kredit berdaulat jangka panjang terkuat dari utang mata uang asing di Asia.
Sejak 1981, kebijakan moneter di Singapura telah berfokus pada nilai tukar. Ini mencerminkan fakta bahwa dalam perekonomian terbuka kecil Singapura, nilai tukar adalah alat yang lebih efektif untuk menjaga stabilitas harga.

Strategi dan kebijakan ekonomi jangka panjang Singapura terus dievaluasi kembali untuk beradaptasi dengan tantangan dan prioritas yang berubah seiring waktu.

Saat ini, ada langkah-langkah yang ditargetkan untuk mengembangkan Singapura sebagai pusat keuangan kelas dunia.

Berbagai inisiatif juga telah dilaksanakan untuk memberikan ruang bagi akses yang lebih besar ke investasi dalam dana nasional, pengembangan pasar utang, dan tinjauan tata kelola perusahaan.

Inisiatif ini bersama dengan stabilitas politik dan makroekonomi Singapura, baik telekomunikasi dan infrastruktur, posisi geografis dan tenaga kerja yang terampil dan berpendidikan telah berkontribusi pada perkembangan pesat Singapura untuk menjadi dinamika ekonomi dan keuangan di Asia.

4. Qatar

Karena cadangan minyak dan gasnya, Qatar dianggap sebagai salah satu negara terkaya di dunia. Pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi terkontrol disesuaikan dengan ukuran negara dan lingkungan negara itu sendiri.

Selain bahan bakar fosil, pendidikan dan lingkungan semakin penting dalam pengembangan Qatar menurut “Qatar National Vision 2030“.

Secara internasional, Qatar adalah mitra yang dekat dan dapat diandalkan untuk banyak negara Eropa dan terlibat dalam berbagai perusahaan internasional melalui agen “Qatar Investment Authority“.

Sumber pendapatan utama adalah minyak, gas alam, pupuk, dan industri petrokimia. Pada tahun 2004, produk domestik bruto (PDB) tumbuh sebesar 20%, 0,2% diproduksi di pertanian, 62,2% di industri dan 37,6% di layanan.

Pada tahun 2001, 2% dari tenaga kerja bekerja di pertanian, 38% di industri dan 60% di sektor jasa. Inflasi pada tahun 2005 rata-rata 4,5%.

Ekonomi Qatar telah mengalami banyak penyesuaian untuk beradaptasi dengan zaman. Penyesuaian ini juga bertujuan untuk mengkonsolidasikan dan mendiversifikasi ekonomi dasar untuk menghilangkan risiko tergantung pada sumber minyak dan gas.

Karena itu, ekonomi Qatar saat ini adalah salah satu yang terkuat di wilayah Teluk Arab dan telah mengalami pertumbuhan yang signifikan selama 5 tahun terakhir.

Pertumbuhan ini juga menyebabkan peningkatan kontrol inflasi dan stabilitas nilai tukar. Hubungan persahabatan Qatar dengan negara-negara lain sebagian besar berkontribusi pada pertukaran perdagangan luar negeri, terutama di pasar Asia

Minyak dan bahan bakar menyumbang lebih dari 93% dari total ekspor, diikuti oleh produksi petrokimia dan komoditas. Jepang adalah importir tunggal minyak mentah terbesar dari Qatar, sementara Cina dan India adalah importir terbesar pupuk dan petrokimia.

Qatar menikmati suasana investasi yang unik berkat undang-undang investasi yang menarik dengan insentif investasi, stabilitas sosial dan politik, hubungan yang kuat dan seimbang dengan semua negara di kawasan ini dan posisi geografis yang strategis.

Untuk menjaga momentum perkembangan ekonomi, Qatar telah mengadopsi kebijakan ekonomi yang fleksibel yang dirancang untuk mendorong investasi asing dan lokal.

Ini termasuk infrastruktur yang dikembangkan dengan baik, harga sewa tanah nominal untuk properti industri dengan pajak impor gratis.
Desain perusahaan Qatar dirancang untuk menciptakan lingkungan yang menarik bagi modal asing, kondusif bagi integrasi ekonomi dengan negara-negara tetangga dan pada akhirnya untuk melindungi ekonomi nasional dari dampak berbahaya.

Bank Sentral Qatar didirikan pada tahun 1993 untuk menggantikan otoritas moneter Qatar, yang didirikan pada tahun 1973. Salah satu tugas utama Bank Dunia adalah regulasi, kontrol, dan stabilitas pasar keuangan.

Sejak 1995 QCB memiliki sistem suku bunga, yang memberikan kebebasan untuk menetapkan suku bunga bagi bank umum. Ada lebih dari 37 bank di Qatar, beberapa dimiliki oleh Qatar ini sendiri dan sisanya milik negara-negara Arab dan Negara asing lainnya.

5. Uni Emirat Arab

Uni Emirat Arab memiliki salah satu ekonomi paling terbuka di dunia. Tradisi perdagangan dan perdagangan ramah kembali ke sejarah Teluk pertama, ketika kapal berlayar ke India dan di sepanjang pantai timur Afrika Selatan, Mozambik.

Uni Emirat Arab terus menjadi hubungan strategis, dengan zona bebas yang cepat dan ramah bisnis dalam hal pertumbuhan ekonomi.

Negara ini telah mengalami pertumbuhan ekonomi yang signifikan. Rata-rata pertumbuhan PDB tahun 2000-2006 di Uni Emirat Arab adalah sekitar 8,4 persen, tertinggi di Dewan Kerjasama Teluk, dengan rata-rata 6,5 ​​persen.

PDB untuk 2014 yakni $ 419 miliar. Ini mencerminkan sumber daya alam yang kaya di Uni Emirat Arab, yang memiliki 10 persen cadangan pasokan minyak dunia dan cadangan gas alam kelima terbesar di dunia.

Itulah serangkaian pembahasan mengenai Daftar Negara Maju Di Benua Asia yang bisa kita pelajari bersama. Kalian bisa mengunjungi artikel kami yang lain di bawah ini.

Artikel Lainnya :

Related posts: