Macam Macam Gaya Lompat Tinggi

Posted on

Macam Macam Gaya Lompat Tinggi – Pada kali ini yuksinau.co.id akan menerangkan materi tentang Gaya Lompat Tinggi yang mana pembahasanya meliputi pengertian, cara bermain, peraturan, teknik dasar, contoh gambar lapangan dan berita tentang Olahraga secara lengkap.

Memang, sangat penting bagi kita untuk berolahraga secara teratur agar tubuh kita tetap bugar dan sehat.

Untuk semua olahraga yang dapat Anda pilih, Anda juga dapat memilih beberapa olahraga. Ketika kita berbicara tentang olahraga yang berbeda, mari kita lihat cabang olahraga yang beberapa di antara Anda mungkin sudah tahu tentang olahraga lompat tinggi.

Apa Itu Lompatan Tinggi

Macam macam gaya lompat tinggi

Lompat tinggi adalah salah satu olahraga yang berfokus pada kekuatan perut dan otot-otot kaki Anda. Dengan jenis olahraga lompat tinggi ini, atlet membutuhkan teknik yang tepat untuk mencapai tujuan tinggi badan yang diinginkan. Untuk mencapai lompatan maksimum, atlet harus menggunakan teknik lompat tinggi dengan benar dan benar.

Jenis tes melompat kemampuan atlet untuk melompati mistar dengan melewati itu. Tinggi minimum palang yang akan dilewati biasanya 2,5 meter dan panjang palang adalah 3,15 meter. Lompat tinggi ini dilakukan di arena itu sendiri di area lapangan olahraga untuk cabang lompat tinggi jenis ini, dan atlet dilarang menggunakan bantuan peralatan untuk lompat tinggi.

Lompat tinggi saja memiliki beberapa jenis gaya yang perlu Anda ketahui lebih lanjut. Dengan cara ini Anda bisa mendapatkan wawasan tentang jenis lompatan tinggi, mis. B. apa dan bagaimana ini harus dilakukan dengan teknik yang benar dan benar sehingga lompatan yang dihasilkan dapat mencapai hasil maksimum atau tinggi. Macam Macam Gaya Lompat Tinggi

Macam Macam Dari Gaya Lompat Tinggi

Macam Macam Dari Gaya Lompat Tinggi

Gaya Fosbury

Gaya kegagalan Fosbury ini adalah salah satu gaya lompatan tinggi. Gaya ini diciptakan oleh Ricarord Fosbury, atlet lompat tinggi dari Amerika Serikat. Pada 1968, Fosbury ikut serta dalam Olimpiade di Meksiko dan memenangkan tempat pertama dengan gaya ini. Dan karena Fosbury adalah yang pertama memenangkan Olimpiade Meksiko, gaya yang digunakan oleh Fosbury telah menarik perhatian atlet lain. Dan sejauh ini, banyak atlet telah menggunakan gaya yang digunakan oleh Fosbury.

Kekuatan Fosbury ini diakui pada tahun 1974 dan mencapai negara Indonesia. Sekitar tahun 1987, pelompat tinggi dari Indonesia berhasil memecahkan rekor nasional 1,96 m menjadi 1,98 m, yang telah ada selama lebih dari 24 tahun, dan yang kemudian dinaikkan lagi menjadi 1,98 m 1,99 m. Pelompat ini disebut Suwignyo dan mencatat kembali ke pelompat tinggi Indonesia lainnya dari Bali yang disebut Widiana menjadi 2,02 meter, yang merupakan pelompat tinggi Indonesia pertama yang melompat di palang dengan ketinggian 2 meter.

Cara ke Fosbury Flop adalah:

Awali gerakan
Gerakan-gerakan yang dibuat oleh Fosbury sendiri untuk awal gerakan adalah gerakan melengkung hampir setengah lingkaran dan untuk titik awal, yang melingkar ke kiri dari depan dan bertumpu pada kaki kanan. Jika Anda melakukan gerakan melengkung yang dimulai setelah bersandar pada kaki kanan seorang pelompat atau atlet, akan lebih mudah untuk berubah jika Anda mencoba untuk tidak mengenai mistar gawang atau kembali dari mistar gawang.

Ternyata pergerakan kegagalan Fosbury ini memiliki beberapa kelemahan dalam penggunaannya atau kurang efektif dalam penggunaannya untuk lompatan tinggi. Penjelasan berikut:

  • Jika Anda menjalankan awalan dengan berlari cepat pada jalur melingkar atau melengkung dengan jari-jari kecil, itu adalah langkah yang dianggap sangat sulit. Karena itu, bisa jadi sulit bagi atlet untuk melakukan lompatan di awal.
  • Langkah-langkah yang harus diambil pada awal setiap lompatan sangat sulit untuk dipertahankan bagi atlet yang menggunakan jenis kekuatan lompat ini. Jika satu langkah saja dapat membuat lompatan atlet gagal dan tidak sempurna.
  • Daya yang dibutuhkan dan dikonsumsi lebih besar ketika awalan menggunakan gerakan melingkar atau melengkung. Karena jalur awalan harus relatif panjang untuk berjalan cepat.

Basis

  • Atlet disarankan untuk menggunakan kaki luar jauh dari mistar gawang, yang digunakan sebagai pangkalan saat atlet melompat.
  • Jarak yang baik diperkirakan sekitar 60-100 cm dari mistar gawang. Jarak ini adalah saran untuk membuat ottoman melakukan lompatan sempurna untuk melakukan lompatan tinggi di atas mistar gawang.
  • Pada saat itu, atlet sedang membuat tumpuan dengan menekuk kaki 130-160 derajat sebagai tumpuan, yang berguna untuk meringankan tubuh. Dan kemudian postur tegak tidak terjadi ketika ada hambatan untuk memutar ke luar pada sumbu vertikal ketika palang dilewatkan.
  • Saat alas muncul, lutut paha diangkat ke pinggul dan sedikit diputar ke arah tumpuan kaki untuk memudahkan rotasi saat melewati palang. Kaki yang bebas tidak perlu diayun atau diangkat.
  • Pada saat atlet melakukan alas, tangan melengkung dapat dilakukan dengan dua cara atau dengan cara biasa sambil mengayunkan tangannya.

Pendaratan
Dalam pendaratan satu lompatan ini, punggung mendarat terlebih dahulu, dan kedua kaki atlet masih mengarah ke atas dan tidak ditarik ke arah dada, dan lengan diregangkan ke sisi tubuh.

Gaya Gunting

Awalnya, gaya gunting ini tidak disebut gunting, tetapi Gaya Sweney. Gaya gunting itu sendiri ditemukan oleh Sweney dan menamai gaya Sweney bukan gaya gunting setelah nama penemu. Sekitar 1880 Sweney kemudian menggunakan gaya jongkok dan nama gaya Sweney berubah menjadi gaya gunting yang dikenal banyak atlet saat ini.

Cara membuat gunting jenis ini sendiri adalah bahwa atlet pertama-tama memilih awalan dari arah tengah. Jika atlet menggunakan kaki kanan sebagai bangku, kaki kiri yang diayun bebas tidak digunakan sebagai alas. Dan kemudian pendaratan, yang didahului oleh kaki kiri yang sebelumnya melengkung.

Langkah-langkah untuk melakukan gaya gunting ini adalah sebagai berikut:

Awalan
Untuk atlet, awalan dapat dilakukan dengan berlari dari depan dan sedikit miring ke kanan atau kiri. Itu tergantung pada kaki mana dan ke arah mana atlet akan berlari. Karena adaptasi ini kepada atlet ketika menggunakan kaki kanan, arah awalan dari berlari ke depan agak miring ke kiri. Begitu juga sebaliknya, jika atlet ingin mendapatkan kaki dengan kaki kiri.

Basis
Kaki itu sendiri adalah kaki yang paling jauh dari palang, dan kaki yang bukan tinja atau kaki yang bebas dari atlet harus mengayunkan kaki lurus dari palang dan menuju palang atas . Jangan biarkan alas salah sehingga Anda dapat mencapai hasil maksimal ketika melompat dan lompatan bisa tinggi di atas mistar gawang.

Saat berenang
Jika kaki yang disilangkan berada di atas palang, kaki yang digunakan sebagai alas segera diputar ke kanan atau ke kiri tergantung pada posisi atlet. Setelah itu, putar tubuh Anda ke kanan atau kiri dan jangan melihat ke bawah di mana Anda akan mendarat atau jatuh. Pada saat yang sama, kaki yang tidak mendukung diayunkan lurus ke belakang sehingga punggung dapat terlihat seperti gerakan gunting. Dan ketika pendaratan terjadi, kaki kiri atau kanan (menyesuaikan posisi tubuh atlet) diputar ke kiri atau kanan di bawah, dan kemudian kaki kanan atau kiri diputar ke bawah.

Mendarat
Lalu kami memeriksa pendaratan gerakan gunting ini. Artinya, setelah melalui fase berenang, pendaratan bisa dilakukan dengan membuat tumpuan kaki dengan salah satu kaki kanan atau kiri terlebih dahulu dengan postur ke arah mistar gawang.

Dan setiap gaya gunting itu sendiri memiliki beberapa kelemahan yang mungkin Anda ketahui:

  • Titik pivot sangat jauh untuk atlet.
  • Kurang efisien daripada gaya ini karena kebutuhan energi saat melayang di atas mistar sangat tinggi, itulah sebabnya gaya ini kurang efisien.
  • Ketika posisi tubuh berada pada tahap melayang di atas mistar, jarak antara titik berat atlet sangat besar.

Gaya Gulungan Samping atau Gulungan Barat

Gaya side-roll ini juga bisa disebut gaya side-roll, dan gaya ini dibuat oleh seseorang dari Amerika Serikat. Dia adalah G. Horin, yang menciptakan gaya sampingan ini pada tahun 1912. Dengan aturan balap saat ini, kekuatan jenis ini tidak dapat berkembang seiring waktu. Karena ketika mistar melintas, posisi kepala atlet menggunakan gaya side roll ini lebih cenderung menyimpang dari pinggul atlet dan dianggap tidak valid dan akan mengakibatkan diskualifikasi atlet menggunakan gaya side roll ini. . Karena itu, gaya ini hampir tidak pernah digunakan lagi dalam balapan lompat tinggi.

Ini akan memaksa atlet lompat tinggi untuk menggunakan gaya yang sudah ada sebelumnya. Pada tahun 1934, peraturan baru untuk meningkatkan kinerja untuk olahraga lompat tinggi ini diberlakukan, yang kemudian diterapkan pada atlet lompat tinggi.

Ini berarti bahwa ketika mistar gawang dilewatkan, posisi kepala atlet bisa lebih rendah dari pinggangnya. Performa rekor dicapai dengan gaya roll samping ini, yang mencapai ketinggian lebih dari 2 meter, dari Amerika Serikat dengan ketinggian 2,03 meter dengan gaya roll samping ini. Dan sejak itu, gaya side-roll ini menjadi populer, yang kemudian dipraktikkan oleh banyak atlet lompat tinggi di seluruh dunia, termasuk di negara Indonesia.

Langkah-langkah dan prosedur untuk gaya rol samping ini adalah:

Awalan
Dengan awalan lateral sekitar 35-40 derajat dan ketika menggunakan kaki kanan sebagai alas, awalan itu dari kanan dan sebaliknya jika atlet menggunakan alas dengan kaki kiri.

Basis
Atlit beristirahat dengan kaki paling dekat dengan mistar dan kemudian kaki diayunkan ke depan sehingga melintang dari mistar.

Saat berenang
Jika badan melayang di atas palang, ia diposisikan pada sudut ke palang dan posisi tubuh miring selaras dengan palang. Dan pada saat yang sama, kepala harus segera diturunkan. Dan kemudian posisi kepala lebih rendah dari pinggul. Setelah itu berguling bergulir.

Mendarat
Pendaratan bahkan setelah fase berenang di atas palang dilakukan dengan pendaratan serentak satu tangan dan tumpuan kaki atau dengan kedua tangan, diikuti dengan menggulirkan palang. Para pemula disarankan untuk mencoba gaya ini dan kemudian mendarat dengan tumpuan kaki yang mereka gunakan pertama kali. Macam Macam Gaya Lompat Tinggi

Guling atau Mengangkang

Gaya ini adalah gaya yang banyak digunakan oleh atlet dalam lomba lompat tinggi. Ketika tubuh telah melewati mistar gawang, posisi tubuh dengan cepat berbalik dan sebaliknya, sehingga postur atlet berada di atas mistar gawang. Gaya bergulir ini dikenal pada tahun 1930 karena digunakan oleh salah satu atlet lompat tinggi Amerika Serikat, Jim Stewart, dalam lomba lompat tinggi. Tahun ini, gaya itu masih tidak dikenali dan gaya yang tidak dianggap valid digunakan dalam balapan lompat tinggi dan kemudian pada mereka yang bersaing dengan gaya side-roll.

Ada banyak keberhasilan dari seluruh dunia dicetak dengan gaya ini, dan rekornya hampir di atas palang 2,15 meter di atas palang. Dan ada seseorang yang memecahkan rekor, yang memecahkan rekor dunia. Dia berasal dari negara Rusia bernama V. Brunei, yang mencapai ketinggian di atas aturan 2,23 meter.

Cara di mana gaya roll ini dapat dilakukan adalah bahwa atlet lompat tinggi dapat mengambil awalan dengan 3, 5, 6, 7, 8, 9, 10, 11 langkah dari samping dan ini tergantung pada ukuran atau tinggi dan yang penting adalah melakukan langkah awalan ini dengan angka ganjil. Kemudian ambil tumpuan dengan kaki kiri atau kanan Anda dan ayunkan kaki Anda, yang tidak memiliki kaki, ke depan.

Ketika kaki bebas diayunkan di atas palang, tubuh yang diputar berputar dengan cepat sehingga bentuk tubuh menunjuk ke palang. Coba bokong atau bokong Anda lebih tinggi dari posisi kepala Anda sehingga kepala Anda bengkok, dan akhirnya ketika mendarat. Ketika kaki menggunakan kaki kanan, kaki kiri jatuh untuk pertama kalinya dan kemudian berguling dengan punggung tangan, diikuti dan diikuti oleh bahu untuk terakhir kalinya.

Beberapa opsi yang dapat digunakan untuk fase dan teknik ini untuk mendukung gaya adalah:

Awalan
Penggunaan gaya ini memiliki arah dan sudut awal yang hampir sama dibandingkan dengan gaya rolling side. Jika Anda menggunakan tumpuan kaki ketika melompat dengan kaki kanan, awalan dimulai dari sisi kanan dan sebaliknya jika atlet menggunakan sandaran kaki kiri. Ketika memilih pijakan kaki untuk atlet gratis yang menggunakan kaki, itu tergantung pada atlet mana yang lebih dominan. Kaki dianggap sebagai tumpuan kaki.

Basis
Saat menggunakan gaya ini, alas adalah kaki yang paling dekat dengan palang, atau dengan kata lain kaki bagian dalam dan kaki yang tidak menjadi alas atau dapat diayun ke atas dengan bebas. Perhatikan bahwa lompatan yang dihasilkan tidak maksimal dan lompatan tidak tinggi atau rendah jika basis salah dan salah. Ada kejadian ketika alas yang tidak kuat juga bisa membuat tubuh kita tidak seimbang dan jatuh karena alas yang tidak tepat atau kuat.

Demikian Pembahasan kali ini mengenai Macam Macam Gaya Lompat Tinggi. Dan Jangan Lupa Tetap Kunjungi yuksinau.co.id karena banyak artikel menarik dan bermanfaat. Terimaksih telah setia bersama kami dan tetap sinau ya sobat semua.

Baca Juga :

Related posts: