Khulafaur Rasyidin

Posted on

Khulafaur Rasyidin – Khulafaur Rasyidin berasal dari kata khulafa dan ar-rasyidin. Kata khulafa merupakan bentuk jamak dari kata khalifah, yang berarti pengganti. Adapun kata ar-rasyidin berarti petunjuk.

Khulafaur Rasyidin terdiri atas 4 sahabat utama Nabi Muhammad saw yaitu Abu Bakar as-shiddiq, Usman bin Affan, Umar bin Khattab, dan Ali bin Abi Thalib.

Untuk penjelasan lebih lengkap mengenai Pengertian, Gaya Kepemimpinan, dan Riwayat Hidup / Biografi Khulafaur Rasyidin bisa kalian pembahasan nya di bawah ini.

Khulafaur Rasyidin
Khulafaur Rasyidin

Pengertian Khulafaur Rasyidin

Setelah Nabi Muhammad saw wafat, orang-orang yang diberi tanggung jawab untuk memimpin umat Islam adalah Khulafaur Rasyidin. Khulafaur Rasyidin berasal dari kata khulafa dan ar-rasyidin. Kata khulafa merupakan bentuk jamak dari kata khalifah, yang berarti pengganti. Adapun kata ar-rasyidin berarti petunjuk.

Dengan demikian, Khulafaur Rasyidin adalah para pengganti yang mendapatkan petunjuk.

Khulafaur Rasyidin terdiri atas empat sahabat utama Rasulullah saw, yaitu Abu Bakar as-shiddiq, Usman bin Affan, Umar bin Khattab, dan Ali bin Abi Thalib.

Pemerintahan khulafaur Rasyidin berlangsung selama kurang lebih 30 tahun (11 – 42 H). Dalam masa pemerintahan tersebut , banyak prestasi yang dicapai oleh khulafaur rasyidin bagi kemajuan Islam, di antara nya perluasan wilayah Islam, penataan sistem pemerintahan, dan mendorong kemajuan ilmu pengetahuan.

Khulafaur Rasyidin menjadikan Al-Qur’an dan hadist sebagai pedomannya dalam memimpin. Setiap kebijakan yang di ambil selalu sesuai dengan tuntunan Al-Qur’an dan hadist Rasulullah saw.

Baca Juga : Pengertian Al-Quran

Gaya Kepemimpinan Khulafaur Rasyidin

Khulafaur Rasyidin yang terdiri atas empat sahabat Nabi Muhammad saw mempunyai karakteristik dan sifat yang berbeda-beda. Berikut ini gaya kepemimpinan Khulafaur Rasyidin.

1. Gaya Kepemimpinan Abu Bakar as-Shiddiq

Khalifah Abu Bakar as-Siddiq mempunyai karakter lembut dan tegas. Dalam kondisi negara yang kacau, pemimpin yang memiliki karakter seperti Khalifah Abu Bakar as-Siddiq sangat di perlukan.

Dengan kelemah lembutannya, Khalifah Abu Bakar as-Siddiq dapat menyadarkan orang -orang yang terbujuk membuat makar. Sementara itu, orang-orang yang menentang pemerintahan Islam dihadapi dengan tegas.

2. Gaya Kepemimpinan Umar bin Khattab

Pada masa Khalifah Umar bin Khattab, situasi negara lebih aman. Dalam kondisi itu, perlu pemimpin yang mempunyai karakter seperti khalifah Umar bin Khattab, yaitu cerdas, tegas, dan mengutamakan kepentingan rakyat. Kecerdasan Umar bin Khattab sangat diperlukan untuk membangun dasar-dasar kemasyarakatan yang Islami.

3. Gaya Kepemimpinan Usman bin Affan

Situasi pada masa Khalifah Usman bin Affan benar-benar sudah aman. Kemakmuran sudah dicapai di segenap lapisan masyarakat. Dalam kondisi seperti itu, karakter pemimpin yang saleh, penyantun, dan sabar sangat diperlukan. Dengan karakter seperti Khalifah Usman bin Affan tersebut, kemakmuran rakyat dapat tercapai, baik jasmani maupun rohani.

4. Gaya Kepemimpinan Ali bin Abi Thalib

Pada masa peralihan kekuasaan dari khalifah Usman bin Affan kepada khalifah Ali bin Abi Thalib, kekacauan kembali terjadi. Dalam keadaan negara yang seperti itu, pemimpin yang berkarakter tegas dan mengutamakan kebenaran memang sangat diperlukan.

Ali bin Abi Thalib mempunyai karakter yang tegas. Ketegasan Ali bin Abi Talib dalam membela kebenaran mirip dengan Khalifah Umar bin Khatab.

Boigarfi Khulafaur Rasyidin

Khulafaur Rasyidin
Khulafaur Rasyidin

Biografi Khalifah Abu Bakar as-Siddiq

Abu Bakar as-Siddiq mempunyai nama lengkap Abu Bakar Abdullah bin Quhafah bin Ustman bin Amr nin Masud bin Taim bin Ka’ab bin Lu’ay bin Ghalib bin Fihr at-Taimi al-Quraisy.

Berarti silsilahnya dengan Nabi saw bertemu pada Murrah bin Ka’ab. Dilahirkan pada tahun 573 M atau dua tahun setelah kelahiran Nabi saw. Beliau dilahirkan di lingkungan suku yang sangat berpengaruh dan suku yang banyak melahirkan tokoh-tokoh besar.

Abu Bakar as-Siddiq merupakan orang yang pertama kali masuk Islam dari golongan dewasa, ketika Islam mulai di dakwahkan. Baginya tidaklah sulit mempercayai ajaran yang di bawa Nabi Muhammad saw, dikarenakan sejak kecil ia telah mengenal keagungan dan keluhuran budi pekerti Nabi Muhammad saw.

Dia termasuk orang yang terpercaya serta pembantu yang setia. Sebelum memeluk agama Islam, ia dikenal dengan nama Abdul Ka’ab. Setelah memeluk Islam, Nabi Muhammad memberi gelar as-Siddiq, artinya orang yang terpercaya.

Setelah masuk Islam, Abu Bakar tidak segan untuk mengorbankan segenap jiwa dan harta bendanya untuk Islam. Ketika terjadi Isra’ Mikraj sebagian besar kaum Quraisy dan para pemukanya menyatakan kebohongan belaka.

Namun tidak dengan Abu Bakar, dia tampil ke muka dan membenarkan dengan yakin dan pasti. Oleh karena itu, ia mendapat gelar as-Siddiq yakni dikenal sampai saat ini dengan nama Abu Bakar as-Siddiq.

Biografi Khalifah Umar bin Khattab

Pada periode mekah, Umar bin Khattab merupakan musuh utama umat Islam. Saat itu ada dua Umar yang terkenal di mekah, yaitu Umar bin Khattab dan Umar bin Hisyam (Abu Jahal). Keduanya merupakan tokoh yang memusuhi umat Islam dan ahli perang.

Rasulullah saw memohon kepada Allah agar mengislamkan dari salah satu dari Umar tersebut. Permohonan Rasulullah saw di kabulkan dengan masuk Islamnya Umar bin Khattab. Sejak saat itu, Rasulullah saw dan kaum muslimin semakin berani dalam mendakwahkan Islam kepada masyarakat.

Umar bin Khattab adalah orang yang sangat cerdas dan tegas dalam membedakan kebenaran dan kebatilan. Karena ketegasannya tersebut, Rasulullah saw memberi gelar al-Faruq, yang artinya pemisah atau pembeda.

Allah swt telah membedakan yang hak dan yang bathil dalam dirinya. Selain itu ia juga sangat piawai dalam bidang politik. Kepiawaian Umar bin Khattab dalam bidang politik di awali ketika beliau berhasil menyatukan kaum muhajirin dan kaum Ansar pada saat pemilihan Khalifah yang pertama.

Biografi Khalifah Usman bin Affan

Sebelum wafat, Khalifah Umar bin Khattab membentuk dewan yang akan mencari penggantinya. Dewan tersebut beranggotakan enam orang sahabat yang saat itu dianggap paling tinggi tingkatannya.

Keenam anggota dewan itu adalah Usman bin Affan, Ali bin Abi Talib, Tahlan bin Ubaidillah, Zubair bin Awwam, Abdurrahman bin Auf, dan Sa’ad bin Abi Waqqas.

Dewan tersebut bertugas memilih salah seorang dari mereka untuk menjadi khalifah. Ketua dewan dipegang oleh Abdurrahman bin Auf. Setelah di musyawarahkan di rumah Abdurrahman bin Auf, akhirnya masyoritas suara memilih Usman bin Affan sebagai khalifah pengganti Umar bin Khattab.

Usman bin Affan dilantik menjadi khalifah pada hari ketiga setelah wafatnya Umar bin Khattab. Saat terpilih menjadi khalifah, Usman tekah berusia 70 tahun.

Usman bin Affan di lahirkan di mekah pada tahun 576 M, 6 tahun setelah kelahiran Nabi Muhammad saw. Panggilan Usman bin Affan adalah Abu Abdullah, Abu Laila, Abu Amar, atau lebih dikenal dengan sebutan Dzun Nurain, artinya yang memiliki dua cahaya.

Karena Nabi Muhammad saw mengawinkan nya dengan dua orang putrinya, yang pertama Ruqayyah, setelah Ruqayyah meninggal Nabi saw menikahinya dengan Umi Kulsum.

Usman bin Affan termasuk salah seorang yang pertama kali masuk Islam dari golongan Bani Umayyah. Ia masuk Islam setelah Ali bin Abi Talib dab Zaid bin Harisah atas ajakan Abu Bakar as-Siddiq. Beliau menjadi Khalifah selama 12 tahun.

Biografi Khalifah Ali bin Abi Talib

Selama beberapa waktu setelah terbunuhnya Khalifah Usman bin Affan, kota Madinah di kuasai kaum pemberontak yang dipimpin oleh Al-Ghafiqi Ibnu Harbes dan kawan-kawannya. Sebab, kota Madinah tidak mempunyai pemimpin sebagai pengganti Khalifah Usman bin Affan.

Penduduk Madinah di dukung oleh ketiga pasukan yang datang dari Mesir, Basrah, dan Kuffah kemudian memilih Ali bin Abi Talib untuk menjadi Khalifah.

Ali bin Abi Talib dibai’at setelah ia menolaknya, akan tetapi mereka tetap berkeyakinan bahwa di saat itu tidak ada yang lebih pantas untuk menjadi khalifah selain Ali bin Abi Talib.

Memang pada saat itu, sepeninggal Abu Bakar, Umar bin Khattab, dan Usman bin Affan yang lebih pantas untuk memimpin umat Islam hanyalah Ali bin Abi Talib. Situasi umat Islam pada masa Khalifah Ali bin Abi Talib sudah jauh berbeda dengan masa sebelumnya.

Umat Islam pada masa Abu Bakar dan Umar bin Khattab masih bersatu. Di samping itu, kehidupan masyrakat Islam masih sederhana, belum banyak terpengaruh oleh kemewahan, kekayaan, dan kedudukan.

Pada masa Khalifah Usman bin Affan, keadaan mulai berubah dan perjuangan pun sudah terpengaruh oleh hal-hal keduniawian. Oleh sebab itu umat Islam mulai mengalami perpecahan.

Pemerintahan Ali bin Abi Talib tidak memberikan banyak perubahan bagi kemajuan umat Islam, baik dalam bidang pemerintahan maupun dalam bidang kebudayaan dan peradaban.

Masa pemerintahannya selama 5 tahun banyak dipakai untuk mengamankan daerah dan menupas para pemberontak yang cukup banyak dan berpengaruh di masyarakat.

Dalam situasi seperti ini, masih berat bagi Khalifah Ali bin Abi Talib untuk memperluas Islam, maupun untuk memajukan kebudayaan dan peradaban Islam.

___________________________________

Itulah penjelasan kami mengenai penjelasan tentang Pengertian Khulafaur Rasyidin Lengkap. Kalian juga bisa membaca artikel kami yang lain di bawah ini. Terima kasih telah berkunjung.

Artikel Lainnya :

Related posts: