Fungsi Amiloplas

Posted on

Fungsi Amiloplas – Amiloplas adalah organel yang didedikasikan untuk akumulasi pati dalam sel penyimpanan. Mereka muncul seperti kloroplas dari Proplastiden dan diikat oleh membran ganda. Lebih lengkap langsung saja simak penjelasan kami mengenai Fungsi Amiloplas, Pengertian, Ciri, Lengkap di bawah ini.

Fungsi Amiloplas
Fungsi Amiloplas

Pengertian Amiloplas

Amiloplas adalah organel yang didedikasikan untuk akumulasi pati dalam sel penyimpanan. Mereka muncul seperti kloroplas dari Proplastiden dan diikat oleh membran ganda.

Amiloplas dari beberapa jaringan bertepung, misalnya seperti dari endosperma sereal, tetap tidak berwarna di bawah aksi cahaya, sementara yang lain, z. B. dari umbi kentang, di bawah aksi cahaya untuk membentuk kloroplas dan kloroplas pada daun tembkau lama menjadi amiloplas.

Pada tahun 1976, cangkang amiloplas diyakini sebagai kloroplas seperti dengan transporter membran yang sama, kecuali bahwa dalam amiloplas, triosefosfat dikonversi menjadi amiloplas untuk menyediakan substrat untuk sintesis pati, daripada kloroplas.

Telah ditunjukkan bahwa membran bagian dalam dari amiloplas muda dari jelai dan jagung sangat terinfaginasi dan membentuk tubulus, stroma lamelar atau vesikel.

Granula pati yang mengandung amiloplas sangat rapuh dan upaya awal untuk mengisolasi amiloplas utuh untuk studi penyerapan telah sangat sulit.

Karena sulitnya memperoleh hasil tinggi dari amiloplas utuh dari jaringan bertepung, metode lain telah digunakan untuk menentukan kompartementalisasi enzim biosintesis pati antara amiloplas dan sitosol.

Imunolokalisasi enzim spesifik adalah pendekatan yang paling langsung untuk menentukan kompartementalisasi enzim. Kim et al.200 melaporkan bahwa AGPase dalam umbi kentang tampaknya terkait erat dengan butiran pati ketika diamati pada tingkat cahaya mikroskopis, menunjukkan bahwa itu adalah enzim terlokalisasi plastid.

Hal ini dikonfirmasi oleh Kram et al.201, yang menunjukkan dengan label immunogold dan mikroskop elektron bahwa protein yang merespon peningkatan antibodi terhadap AGPase dari daun bayam didistribusikan ke seluruh stroma amiloplas umbi kentang.

Mereka juga melaporkan bahwa enzim-enzim yang bercabang pati dilokalisasi dalam amiloplas yang kontak dekat dengan permukaan butiran pati. 200 Miller dan Chourey202 melaporkan bahwa AGPase dalam endosperma jagung juga terlokalisasi dalam amiloplas, tetapi protein tersebut bereaksi dengan antibodi yang diinduksi oleh SH2 dan BT2.

Subunit besar dan kecil AGPase juga ada di dinding sel endosperma. Beberapa protein yang bereaksi dengan antibodi juga di distribusikan ke seluruh sitosol.202 Protein yang bereaksi pada dinding sel tidak terdeteksi oleh antibodi yang diarahkan pada daun bayam.

Villand dan Kleczhowski203 menjelaskan bahwa dalam antibodi spesifik endosperma gandum untuk AGPase bereaksi dengan protein baik dalam sitosol maupun amiloplastik.

AGPase dalam sitosol terjadi dalam pola mirip-kluster. Mereka menyarankan bahwa AGPase yang berlokasi-amil bisa berupa isozim “tipe daun”.

Studi endospermik barley hanya menandai protein stroma amiloplas dalam umbi kentang.203 Perbedaan dalam kompartemen AGPase antara umbi kentang dan sereal endosperma Villand dan Kleczhowski menunjukkan bahwa endosperma sereal memiliki jalur alternatif untuk biosintesis pati dengan ADP-Glc diubah menjadi amiloplas untuk menyediakan substrat untuk sintesis pati.

Baca Juga : Fungsi Kromoplas

Fungsi Amiloplas

Amiloplas adalah organel yang ditemukan dalam sel tumbuhan. Amiloplas juga adalah plastida yang menghasilkan serta dapat menyimpan pati di dalam kompartemen membran internal.

Menurut Journal of Experimental Botany, fungsi utama amiloplas adalah Sebagai berikut di dalam tabel ;

1. Mengubah glukosa menjadi pita.
2. Menyimpan pati dalam stroma.
3. Memfasilitasi reaksi protein.
4. Pengolahan metabolisme.

Amiloplas adalah organel yang tidak berpigmen atau tidak berwarna yang dikenal sebagai plastid, yang mengubah glukosa menjadi pati dan menyimpannya dalam stroma.

Amiloplas juga bertanggung jawab untuk penyimpanan pati dalam stroma sel, terutama dalam umbi dan akar seperti kentang. Delapan puluh lima persen protein Amiloplas digunakan untuk proses metabolisme, penyimpanan energi, dan proses yang tidak diketahui.

Namun, protein lain memfasilitasi proses sekunder dan tersier dalam amiloplas. Menurut Journal of Experimental Botany, 289 protein telah diidentifikasi yang membantu dalam berbagai proses dalam sel amiloplas.

Fungsi-fungsi ini termasuk metabolisme nitrogen dan sulfur, metabolisme karbohidrat, pembelahan sitoskeleton atau plastid dan memfasilitasi reaksi terkait protein lainnya.

Amiloplas juga membantu reaksi asam nukleat, serta dalam transportasi, pensinyalan, dan berbagai proses lainnya. Lebih dari setengah protein membantu metabolisme dan merespons stres.

Amiloplas juga ditandai oleh enzim yang mendukung metabolisme sulfur, asam amino dan asam nukleat.

Fungsi 12 persen protein tidak diketahui; Namun, memahami biokimia dan fleksibilitas amiloplas telah menyebabkan pemahaman yang lebih baik tentang fungsi plastid secara umum.

Ciri-Ciri Amiloplas

Amiloplas bertanggung jawab atas sintesis pati keseluruhan pada tanaman. Amioplass memiliki ciri ciri sebgai berikut:

  1. Ditemukan dalam jaringan parenkim tanaman, yang membentuk lapisan luar dan dalam dari batang dan akar; lapisan daun tengah; dan jaringan lunak pada buah-buahan.
  2. Berada dalam jaringan yang tidak menjalani fotosintesis, mis. B. endospermae akar atau benih. Amyloplast juga hadir dalam tipe sel khusus di apeks akar; Sel Collu-Mella
  3. Amiloplas berkembang dari Proplastid dan berbagi dengan proses pembelahan biner. Amiloplas dewasa menghasilkan membran bagian dalam yang menciptakan kompartemen untuk penyimpanan pati.
  4. Ukuran amiloplas itu sendiri tergantung pada jumlah pati yang disimpan. Pati adalah polimer glukosa yang ada dalam dua bentuk: amilopektin dan amilosa.
  5. Butir pati terdiri dari molekul amilopektin dan amilosa yang tersusun rapi. Ukuran dan jumlah butiran pati dalam amiloplas bervariasi tergantung pada spesies tanaman. Beberapa mengandung butiran bola tunggal, sementara yang lain mengandung banyak butiran kecil.

Jenis – Jenis Amiloplas

Plastida adalah organel yang bekerja terutama dalam sintesis nutrisi dan penyimpanan molekul biologis. Meskipun ada berbagai jenis plastida khusus untuk bekerja atau melakukan peran tertentu, mereka memiliki beberapa karakteristik umum.

Plastid ditemukan dalam sitoplasma sel dan dikelilingi oleh membran lipid ganda. Plastid juga memiliki DNA sendiri dan dapat bereplikasi secara independen dari bagian sel lainnya. Beberapa plastida mengandung pigmen dan berwarna, sementara yang lain tidak memiliki pigmen dan tidak berwarna.

Plastid berkembang dari sel yang belum matang dan tidak berdiferensiasi yang disebut proamiloplasts. Proamiloplasts tumbuh menjadi empat jenis khusus plastid: kloroplas, kromoplast, gerontoplast, dan leucoplast.

  • Kloroplas

Plastida hijau bertanggung jawab dalam fotosintesis dan produksi energi dengan melalui sintesis glukosa. Mereka mengandung klorofil, pigmen hijau yang menyerap energi cahaya.

Kloroplas umumnya ditemukan dalam sel khusus yang disebut sel pelindung yang terletak di daun dan batang tanaman. Sel-sel pelindung membuka dan menutup pori-pori kecil yang disebut stomata untuk memungkinkan pertukaran gas yang diperlukan untuk fotosintesis.

  • Kromoplas

Plastida yang memiliki berbagai warna (warna-warni) bertanggung jawab untuk produksi dan penyimpanan pigmen cartenoid. Karotenoid menghasilkan pigmen merah, oranye dan kuning.

Chromoplast ditemukan terutama pada buah matang, bunga, akar dan daun angiospermae. Mereka bertanggung jawab untuk mewarnai tanaman di tanaman, yang digunakan untuk menarik penyerbuk.

Beberapa kloroplas yang ditemukan dalam buah-buahan yang belum menghasilkan menjadi kromoplast ketika buahnya sudah matang. Warna ini berubah dari hijau menjadi warna karotenoid, menandakan bahwa buahnya sudah matang.

Perubahan warna daun di musim gugur disebabkan oleh hilangnya klorofil dari pigmen hijau, yang mengungkapkan warna karotenoid di pangkal daun. Amiloplast juga dapat diubah menjadi kromoplast dengan melakukan transisi pertama menjadi amilokromoplast (pati yang mengandung plastid dan karotenoid) dan kemudian menjadi kromoplast.

  • Gerontoplas

Plastid itu berkembang dari degradasi kloroplas, yang terjadi ketika sel-sel tumbuhan mati. Dalam prosesnya, klorofil terurai yang kemudian menjadi kloroplas, hanya menyisakan pigmen kartotinoid dalam sel-sel yang dihasilkan dari gerontoplast.

  • Leukoplas

Plastid tidak memiliki warna dan fungsi untuk melestarikan nutrisi. Mereka biasanya ditemukan di jaringan yang tidak menjalani fotosintesis, seperti akar dan biji.

Jenis jenis leukoplas, di antaranya sebagai berikut :

Amyloplast: leukoplast yang mengubah glukosa menjadi pati yang kemudian di fungsikan untuk penyimpanan. Pati disimpan dalam bentuk butiran di tubulus amiloplas, buah-buahan, biji, dan batang.

Butiran pati padat menjadikan amiloplast mengendap di jaringan tanaman sebagai respons terhadap gravitasi. Ini mendorong pertumbuhan ke bawah.

Amyloplast juga mensintesis pati transien. Jenis pati ini disimpan sementara di kloroplas dan digunakan sebagai energi pada malam hari ketika fotosintesis tidak terjadi. Pati transien ditemukan terutama di jaringan di mana fotosintesis terjadi, seperti daun.

Elaioplas: leucoplans yang mensintesis asam lemak dan menyimpan minyak dalam kompartemen mikro yang diisi dengan lipid yang disebut plastoglobulin. Mereka penting untuk pengembangan serbuk sari yang benar.

Etioplast: kloroplas sequestered ringan yang tidak mengandung klorofil, tetapi memiliki pigmen prekursor untuk produksi klorofil. Setelah terpapar cahaya, klorofil diproduksi dan etioplast menjadi kloroplas.

Proteinoplasts: juga disebut dengan aleuroplastos, leucoplasts ini menyimpan protein dan biasanya akan berada di dalam biji.

RINGKASAN
1. Plastid adalah organel tumbuhan yang berfungsi dalam sintesis dan penyimpanan nutrisi. Struktur sitoplasmik dual-membran ini memiliki DNA sendiri dan bereplikasi secara independen dari sel.

2. Plastid berkembang dari sel yang belum matang yang disebut proplastida dewasa menjadi kloroplas, kromoplas, gerontoplas, dan leukoplas.

3. Amiloplas adalah leucoplastic yang bertindak terutama dalam penyimpanan pati.

4. Mereka tidak berwarna dan terjadi pada jaringan tanaman yang tidak mengalami fotosintesis (akar dan biji).

5. Amiloplas mensintesis pati sementara yang disimpan dalam kloroplas dan digunakan untuk energi. Kloroplas adalah tempat fotosintesis dan produksi energi pada tanaman.

6. Amiloplas juga membantu mengarahkan pertumbuhan akar ke bawah ke arah gravitasi.

Demikianlah pembahasan kami mengenai Materi Fungsi Amiloplas. Baca juga Fungsi Vakuola. Semoga bermnafaat.